Tuesday, June 1, 2010

raja segala penipu: 03

kota tersebut merupakan sebuah kota yang diperintah oleh sultan yang sangat bijaksana. sebenarnya, kota tersebut telahpun mendapat naungan dari satu syarikat besar. maka, kesemua rakyatnya mendapat subsidi saban purnama. sememangnya rakyat jelata sangat bergembira dan berbangga menjadi rakyat kota tersebut.

namun tak semuanya datang bergolek-golek.

semua rakyat perlulah membuktikan kebolehan mereka dalam pelbagai bidang. pembinaan, pertanian, perkapalan, perlombongan, kemudahan awam, perdagangan, dan juga perhubungan awam. semua yang baru berpindah diberikan tempoh setahun untuk bersedia untuk ujian tersebut. sekiranya berjaya, mereka akan mendapat status kerakyatan tetap. namun, jika gagal, mereka akan dihalau keluar secara segera.

sultan memang seorang yang berfikiran jauh dan sangat pantang terhadap makhluk gagal.

sedikit mengenai ujian tersebut. rakyat jelata akan memilih pengkhususan ujian mengikut kebolehan dan minat mereka. ujian biasanya diadakan dua kali setahun, yakni pada purnama kelima dan kesebelas. tempoh yang diberikan adalah 3 purnama untuk setiap kali ujian. rakyat akan diberikan tugasan mengikut pengkhususan.

syahbandar juga tidak terkecuali.

berbekalkan status 13 alif wahid dalam peperiksaan umum di negeri asalnya, beliau sedikitpun tidak merasa risau mengenai ujian tersebut. beliau dan pedagang kecil (ketika mereka masih bersama) telah memilih untuk menjalani ujian kemudahan awam. fikir mereka, apalah sangat kerja memasang lampu jalan. ataupun menghantar pesanan antara sultan dengan sultan negeri lain. mudah sungguh untuk jadi rakyat di sini.

syahbandar sangat yakin dengan dirinya sendiri, sehinggakan sanggup membuat pernyataan bongkak berikut:

"ah, usahkan 3 purnama, setengah purnama pun boleh hamba siapkan"

para sahabat yang mendengarkan pernyataan tersebut, berasa sangat takjub. hebat sungguh syahbandar! pandai sungguh keluaran negeri beliau. setengah purnama tu! maka berduyun-duyunlah mereka mahu belajar ilmu syahbandar. syahbandar berasa bertambah bongkak.

"jangan datang dekat, masih banyak yang hamba belum pelajari. berikanlah hamba masa."

syahbandar baru teringatkan sesuatu. sejak datang ke kota tersebut, tidak banyak yang telah dilakukan. hampir setengah tahun bermain bersama pedagang kecil, suku tahun digunakan untuk mentertawakan puteri kayangan. kiranya, beliau masih belum bersedia. namun keegoan yang menebal membuatkannya tidak mengaku kalah.

tibalah hari ujian tersebut.

rakyat jelata berhimpun di tanah lapang. mereka mendapatkan taklimat daripada pengarah bahagian ujian. terdapat beberapa syarat dalam ujian tersebut:

  1. rakyat tidak boleh berhubung mengenai tugasan semasa ujian.
  2. seorang rakyat tidak boleh meniru hasil usaha rakyat lain. jika didapati bersalah, terus dilucutkan kerakyatan.
  3. merokok tidak dibenarkan. oh kota tersebut sangat suci udaranya sepanjang ujian tersebut.
  4. dan lain-lain.
setelah siap taklimat dan pembahagian tugasan, bermulakah ujian tersebut. semua rakyat mengambil tempat masing-masing, dan memulakan tugasan.

semua mata tertumpu kepada syahbandar, masing-masing mahu melihat kebolehannya. akan tetapi, berdasarkan runut wajahnya, kelihatan dia sedikit kesusahan. berkerut-kerut dahinya. peluh menitik-nitik.

setengah purnama kemudian, mereka datang untuk melihat syahbandar dari jauh. hendak melihat saat-saat akhir beliau menyiapkan tugasan. kelihatan perkembangannya sangat perlahan. ada yang mula mempertikaikan kredibiliti beliau sebagai orang yang berkebolehan menyiapkan tugasan dalam tempoh setengah purnama.

"mungkin dia saja buat perlahan-lahan kot. sikap cermat macam ni la yang patut dicontohi"

cukup sepurnama, mereka kembali lagi. masih begitu, berkerut-kerut dahi, berpeluh-peluh. apakah maksud ini? seraya mereka teringatkan pernyataan beliau tempoh hari.

"hamba memang boleh siapkan awal, namun, hamba tak mahu kalian mengatakan hamba sombong."

kejadian tersebut berulang sehinggalah cukup 3 purnama. syahbandar menghantar hasil tugasannya bersama-sama rakyat lain. apabila ditanyakan sebab berbuat demikian, syahbandar menjawab:

"oh sedikit susah tugasan tahun ini, namun bagi hamba, masih senang, cuma memerlukan daya pemikiran yang tinggi."

penilaian tugasan berlangsung selama 2 purnama. pelbagai sudut diperhatikan. akhirnya, keputusan dicetak, dan dipamerkan di sekitar kota.

seperti biasa, kesemuanya mencari nama mereka sendiri, barulah kemudiannya mencari nama orang lain. hampir kesemuanya diterima. ada juga yang gagal, namun mereka tidak dihalau, tetapi disuruh menjalani ujian tersebut sekali lagi. setengah tahun kemudian.

dan seperti biasa juga, semuanya mencari nama syahbandar. nama sebenar beliau adalah abdul syahbandar bin abdul bapa syahbandar.

tiada ditemukan. langsung.

namun apabila ditanyakan kepada syahbandar. inilah jawapan yang diberikannya:

"keputusan hamba terlalu baik, tidak ditulis di dalam kertas itu, melainkan pada kertas khas yang hanya sultan sahaja dapat melihatnya."

ada yang tidak berpuas hati, pergi berjumpa dengan pengarah bahagian ujian untuk mendapatkan kepastian, dan ini jawapan yang diterima:

"eh tak pernah ada pun senarai khas untuk tatapan sultan."

ketika itu, rakyat jelata, khususnya yang mengambil bidang kemudahan awam, mula sedar akan pembohongan yang dilakukan syahbandar. mana mungkin terlalu bijak sehingga tahap itu. kalau berjaya siapkan tugasan dalam setengah purnama itu, lainlah.

namun, mereka semua kehairanan. kenapa syahbandar tidak dihalau atau disuruh mengulangi tugasan? bahkan bersenang-lenang sahaja di kota itu. ini sangat berbeza dengan pendirian kerajaan yang tidak mahu makhluk-makhluk gagal berkeliaran di dalam kota itu.

khabar angin bertiup kencang mengatakan syahbandar menggunakan pengaruh kedua ibu bapanya yang merupakan ketua syahbandar dan ketua dayang untuk mengekalkan statusnya sebagai rakyat di kota itu.

ini menimbulkan kemarahan para rakyat. orang lain bersusah-payah berusaha, dia duduk bersantai sahaja. kemudian mengaku pandai pula tu. ini bukan setakat sombong.

ini..

ini..

ini..

bodoh.

ini bodoh sombong.

"penipu! tak guna kau syahbandar. tak apa. tunggulah engkau.." kali ni makin ramai yang mengangkat tangan gaya sivaji.

bersambung..

5 comments:

Mrs Camillo said...

woh... begitu...

Anonymous said...

hahahha. sempat lagi tulis blog. esk nak exam. lol

haslina said...

panjang tu....exam mendatang ke tu?

Abir Abhar said...

aku fahammmm sgt.. nice one

ridhwan said...

bile nk sambung wat khianat nie..haha..~