Monday, June 7, 2010

raja segala penipu: 04

akibat penipuan yang berlaku antara syahbandar dan penduduk kampung ketika peperiksaan tempoh hari. mereka semua sepakat untuk memulaukan syahbandar. hampir semua orang berlagak seperti syahbandar tidak pernah wujud di negeri itu. sedangkan jiran-jirannya juga sepakat membawa berkat untuk mengusir syahbandar dari halaman mereka.

maka bergusarlah hati syahbandar. siapa lagi yang akan duduk dengannya? siapa lagi yang hendak ditipunya? kepada siapa lagi mahu berlagak palsu?

akan tetapi terperasanlah jua syahbandar akan seorang penduduk kota. yang juga gagal sepertinya. namun begitu. tidaklah pula penduduk itu mengetahui akan kegagalannya. padanya. syahbandar masih seorang yang hebat. seorang berketurunan terbilang.

maka bersegeralah syahbandar bersua penduduk tersebut. untuk menyatakan keinginan untuk tinggal bersama. penduduk itupun. apa lagi. bukan kepalang gembiranya. dapat berkesempatan untuk tinggal bersama seorang syahbandar yang terbilang. disegani ramai. tanpa banyak berfikir. beliau terus saja bersetuju.

maka legalah syahbandar. ada teman serumah. ada teman untuk berlagak palsu. ada teman untuk ditipu.

setelah beberapa ketika tinggal bersama. mereka telah diberikan beberapa tugasan. namun begitu. tidaklah sama tugasan mereka. kerana mereka berdua berlainan bidang.

walaupun demikian. teman serumah syahbandar (yang bernama che' yat) sangat mengambil berat akan perkembangan syahbandar. selalu saja dia bersembang mengenai tugasan masing-masing dengan syahbandar. dan selalunya. perkembangan syahbandar bukan sahaja positif. tetapi SANGAT POSITIF.

maka berbanggalah che' yat yang tinggal serumah dengan syahbandar.

pada suatu hari. che' yat bertanyakan syahbandar mengenai satu tugasan yang diberi nama "viktur kulukus". ya. sungguh pelik namanya. viktur kulukus. oh tugasan kat kota ni memang aneh sekali. sudahlah aneh. mereka diberikan pemarkahan apabila selesai tugasan tersebut.

che' yat : syahbandar. bagaimanakah tugasan viktur kulukus tuan hamba?

syahbandar : bolehlah che' yat. susah juga. namun tetap boleh dilunaskan hamba.

che' yat : (mula berbangga) oh. berapakah markah yang diperoleh tuan hamba?

syahbandar : (buat-buat segan) tiadalah banyak hamba perolehi. melainkan hanya tiga puluh lebih daripada empat puluh sahaja. (30++/40)

che' yat : oh sungguh pintar tuan syahbandar. (tersenyum bangga)

maka tersangatlah bangga che' yat apabila memiliki teman serumah yang sangat tajam akalnya. maka bersegeralah che' yat berlari ke seluruh kampung. menghebahkan kejayaan syahbandar. yang baginya. sangat pintar itu.

syahbandar dapat markah hampir penuh! syahbandar dapat markah hampir penuh!

akhirnya che' yat bertemu dengan para penduduk yang mengambil bidang kemudahan awam. cuba untuk berbangga. che' yat bertanyakan markah viktur kulukus penduduk lain pula.

27.

25.

21.

15.

9.

ah. rendahnya markah mereka. apa yang mereka lakukan di kota selama ini? membuang masa? membuang tenaga? ah ruginya mereka. alangkah bodohnya mereka! tidak menggunakan kesempatan yang ada untuk menuntut ilmu pada tahap tertinggi? ingin sahaja che' yat menyuruh sekalian pengamal bidang kemudahan awam mengambil syahbandar sebagai contoh teladan mereka.

maka terjumpalah che' yat dengan pedagang kecil.

che' yat : kenapa kamu dapat markah teruk sangat?

pedagang kecil : tiadalah teruk sangat. lebih sikit daripada separuh.

che' yat : dapat sembilan belas (19) pun tuan hamba cakap lebih daripada separuh? memang patut tuan hamba mendapat markah sedemikian. tak pandai mengira!

pedagang kecil : aaa?

che' yat : tengok macam teman serumah hamba. syahbandar. dia boleh dapat markah hampir penuh. tiga puluh lebih daripada empat puluh.

pedagang kecil : aaaa?

che' yat : barulah hamba tahu. kenapa tuan hamba benci sangat kepada syahbandar. rupa-rupanya tuan hamba cemburu akan kebolehan dan kepintaran yang dimiliki syahbandar. SHAME ON YOU!!

ketika itu. ramai pengamal bidang kemudahan awam terperasan akan kejadian tersebut. lalu bergegaslah mereka. pedagang kecil mula marah kepada che' yat yang tidak mengikut skrip. masakan pula boleh berbicara barat ketika sesi penglipur lara?

pedagang kecil : wei. buat-buat bicara barat pula. apa tuan hamba ingat ini negara barat? tuan hamba tahu tak? tuan hamba sudah kena tipu bulat-bulat dengan si syahbandar durjana tu?

che' yat : aaaa?

pedagang kecil : tugasan viktur kulukus tersebut hanya memperutukkan 30 markah sahaja. mana pula datangnya 40 markah? bukan hamba yang bodoh. yang bodoh itu tuan hambalah! percaya bulat-bulat kepadanya.

pedagang kecil terus menunjukkan kertas markah tugasan viktur kulukusnya kepada che' yat.

alangkah malunya che' yat ketika itu. mana mahu diletakkan mukanya? maka. sambil mengangkat tangan gaya sivaji. che' yat berkata:

"babiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii~"

bersambung..

6 comments:

a l i a a z w e e n said...

haha.
menarik~
macam2 sungguh perangai manusia. :)

ra|nbOw said...

ahhahahahaha. SHAME ON YOU tuh x tahan sekali!!! XD

ᾷṯḭԐɋ said...

haha..gile ah..cepat2 sa,bung cte nie.. =)

ᾷṯḭԐɋ said...

sambung*

ridhwan said...

nie citer tyme bile nie seksok??

-azwanbakhtiar- said...

yang ni masa dia dgn rumet dia. 1st year 2nd.

kesian dow rumet dia neh. haha