Saturday, June 12, 2010

raja segala penipu: 05

adalah disebut-sebut bahawa kota tersebut merupakan kota yang makmur, kota yang tersusun pembangunannya, kota yang teratur peradabannya, dan sungguh adil peraturannya.

kota ini juga terkenal sebagai kota yang memiliki pelbagai jenis manusia yang hebat-hebat. telahpun kita ketahui mengenai tugasan khas untuk menjadi warganya. telah juga kita tahu bidang-bidang yang ada di kota tersebut. apatah lagi jenis-jenis rakyatnya, dari puteri kayangan, sehinggalah pedagang kecil. akhir sekali, kita ketahui tentang tugasan-tugasan yang diberi kepada setiap mereka.

sekarang kita kenali acara pertarungan yang diadakan setiap 6 purnama.

acara pertarungan tersebut merupakan acara yang diadakan setiap 6 purnama [sebab apa nak kena ulang balik bahagian ni?]. semua rakyat dikehendaki menyertai acara ini. tak kira lelaki mahupun perempuan. kesemua rakyat haruslah sentiasa bersedia menjelang acara ini. oleh itu, tidaklah hairan kita melihat semua rakyat kota ini gagah-gagah saja, tambahan apabila mereka keluar dari kota itu, mereka sangat dipandang mulia, terutamanya dari penduduk kota lain.

oleh yang demikian, menjelang sepurnama sebelum acara tersebut, dapatlah kita lihat, semua penduduk berlatih. bermain senjata, bertempur tanpa senjata, bertempur sambil mata tertutup, dan lain-lain.

pendek kata, semua orang memandang serius akan acara tersebut.

hanya seorang saja yang sentiasa berbunga hatinya, siapa lagi kalau bukan syahbandar. tiada langsung kegusaran di hatinya, setiap hari hanya bergembira, berfoya-foya di kedai makan. hendak dikatakan beliau bertubuh sasa, gemuk gedempol saja mereka melihatnya. tapi, satu latihan pun tidak dilakukan. adakah beliau nak mampos cepat?

maka ini mengundang perasaan hairan kepada teman serumahnya, che'yat. maka bersegeralah dia bertanyakan syahbandar, ketika mereka makan malam.

che'yat : syahbandar, tidakkah tuan hamba berlatih untuk pertarungan nanti?

syahbandar : ah, tidak perlu. lawan hamba mudah saja.

che'yat : tapi, hamba tengok, sahabat-sahabat sebidang dengan tuan hamba, berhempas pulas sungguh mereka.

syahbandar : oh, itu. itu disebabkan kelemahan mereka sendiri. mereka bodoh! tiada percaturan untuk menghadapi pertarungan ini.

che'yat : maksud tuan hamba, tuan hamba sudah ada percaturan tuan hamba sendiri?

syahbandar : ya.

che'yat : apakah percaturan tersebut?

syahbandar : rahsia. =p

maka che'yat pun bertambahlah hairan, namun, tidaklah pula dia bertanya lebih, takut terkecil hatilah pula syahbandar. biarlah dia melihat sendiri kehebatan syahbandar ketika hari pertarungan tersebut.

maka tibalah hari pertarungan yang dinanti-nanti. begini cara pelaksanaan pertarungan tersebut. para rakyat akan berhimpun di dalam suatu dewan yang amat besar, kemudian dipecahkan mengikut bidang masing-masing. kemudian, seekor makhluk, biasanya raksasa akan dilepaskan. maka, setiap mereka haruslah menghapuskan makhluk tersebut. mereka diberikan masa antara 2 hingga 3 jam, bergantung kepada jenis makhluk yang dilepaskan.

maka berhimpunlah rakyat di depan dewan yang besar itu. seperti rakyat kebanyakan yang lain, che'yat berasa sangat risau. apakah cukup latihanku selama ini? aku tidak mahu mati sia-sia. kahwin pun belum ni!

namun begitu, syahbandar masih bergaya tenang. ini membuatkan che'yat semakin bingung.

pintu dewan mula dibuka, rakyat berpusu-pusu masuk. begitu juga che'yat. dia menarik tangan syahbandar, hendak masuk bersama. namun, syahbandar enggan.

"tuan hamba masuklah dahulu, hamba ingin membuang air sebentar."

maka masuklah che'yat ke dalam dewan tersebut. dengan harapan mereka semua akan berjaya dalam pertarungan tersebut.

che'yat sungguh bersungguh-sungguh. tidaklah dia perasan kewujudan rakyat lain. baginya, hanya raksasa itu yang harus ditewaskan.

maka 3 jam pun berlalu.

alhamdulillah, raksasa tersebut berjaya dibunuh. raksasa untuk rakyat dari bidang lain juga kelihatannya berjaya dibunuh. maka legalah che'yat. pastinya syahbandar teman serumahnya juga berjaya.

bersegeralah dia berlari-lari mendapatkan syahbandar. namun, kehairannya bertambah semula, apabila melihatkan tiada sebarang tanda pergelutan langsung. bersih saja. apabila ditanyakan mengenai itu,

"raksasa yang hamba dapat, mudah saja. sekejap saja sudah hamba selesaikan."

wah, hebat benar syahbandar. namun, takut ditipu lagi, dalam diam, che'yat pergi berjumpa dengan pedagang kecil.

che'yat : bagaimanakah perkembangan syahbandar sebentar tadi? benarkah mudah saja pertarungan tersebut?

pedagang kecil : ####! mana ada. susah tau tadi. dah la hamba demam. terpaksa juga bertarung. hamba tak nampak pun syahbandar tadi. tuan hamba sudah ditipu mungkin.

che'yat : apa?

tak sangka. sekali lagi che'yat tertipu. maka bertambah geramlah che'yat terhadap syahbandar.

bersambung..

1 comment:

ra|nbOw said...

raksasa tersebut mmg dikhuatiri seluruh manusia di dunia =P