Tuesday, June 22, 2010

raja segala penipu: 07

che'yat sudah tidak tertahan lagi. sudah ditipu dua kali oleh syahbandar. oleh yang demikian, beliau telahpun mengambil keputusan untuk berpisah. tidak mahu lagi tinggal bersama syahbandar. sudah tidak mahu buah pisang berbuah kali ketiga. che'yat telah mengambil keputusan untuk tinggal bersama seorang pendekar putih yang tinggal di puncak gunung.

maka che'yat dan pendekar putih itu tinggal bersama hingga ke akhir hayat.

dan kembalilah kita kepada syahbandar.

***

setelah berpisah dengan che'yat, syahbandar berasa sangat gusar sekali. kepada siapakah hendak dia bergantung? semua rakyat telahpun mengetahui akan peribadinya yang durjana itu. tak mungkin beliau pulang ke kampung halaman, keluarganya meletakkan harapan terlalu tinggi. apa pula kata orang kampung nanti? ah, malu. malunyeeee~

sekali lagi syahbandar tersedar dari lamunannya. barulah syahbandar teringat akan sesuatu.

ada penduduk baru yang akan masuk ke kota itu. dengarnya, mereka semua datang dari kota yang bernama kirtam. ya, kota kirtam. dikhabarkan mereka ini datang berbondong-bondong. sungguh ramai.

maka dari jauh, syahbandar memperhatikan kelakuan penduduk yang baru berhijrah itu, ingin memastikan sasaran yang sesuai. setelah beberapa purnama. beliau telah mendapat sasaran baru tersebut.

beliau merupakan seorang pedagang. juga bertubuh kecil, dan juga berperahu. cumanya, kali ini pedagang tersebut memiliki perahu merah. tidaklah diketahui adakah nafsu syahbandar hanya tertakluk kepada pedagang-pedagang kecil sahaja. kalian rasa bagaimana?

baik. kita teruskan pengembaraan syahbandar tanpa mengira orientasi seksnya.

maka berkawanlah mereka berdua. kali ini, bukan setakat berkawan baik dengan pedagang kecil ii sahaja. bahkan jua para sahabat pedagang kecil ii. mereka semua menerima kehadiran syahbandar dalam hidup mereka tanpa sebarang syak wasangka.

namun langit tak selalu cerah.

pada suatu hari, syahbandar datang menemui pedagang kecil ii. secara merayu beliau telah berusaha untuk meminjam sedikit wang, untuk perbelanjaan beliau. kata syahbandar, tempoh pinjaman itu tidak lama, beliau ada saja wang, namun pada ketika itu, beliau tidak dapat mendapatkan wang itu. bank tutup.

maka dengan rela hati, pedagang kecil ii meminjamkan wang kepada syahbandar, dengan harapan syahbandar akan bersegera membayarnya apabila berkelapangan kelak.

masa terus berlalu, walaupun mereka sentiasa bertemu, namun tidak pula syahbandar menjelaskan hutang tersebut. hendak menuntut hutang, malu alah pula. tidaklah pedagang kecil ii kesempitan wang, namun, ingin juga beliau berada dalam keadaan bebas hutang. malas untuk berfikir banyak mengenai itu.

masa terus berlalu lagi.

seminggu..

sebulan..

dua bulan..

tibalah masa untuk pedagang kecil ii pulang seketika ke kampung halaman. wang pula kurang mencukupi untuk perbelanjaan pulang. maka teringatlah beliau terhadap hutang syahbandar terhadapnya. maka bersegeralah pedagang kecil ii bertemu syahbandar, untuk menuntut hutang. kalian semua tahu apa jawapannya?

'hamba tiada duit.'

mendengarkan itu, pedagang kecil ii berasa sangat kecewa. tak mungkinlah tempoh selama 2 bulan itu tidak cukup untuk membayar hutang. dulu mengaku anak ketua syahbandar, anak ketua dayang. takkanlah tak cukup wang lagi?

'hamba bagi pinjam duit kat che'yat hari tu. dia yang tak bayar lagi. tuan hamba pergilah mintak kat dia.'

kali ni. pedagang kecil ii berasa sangat marah. apakah mungkin che'yat meminjam duit dari orang yang dibencinya. dan apakah mungkin syahbandar meminjamkan duit kepada orang yang benci kepadanya? ah ini tidak masuk dek akal.

maka pedagang kecil ii yang sangat marah ini pergi menghimpunkan saudaranya yang datang dari kota kirtam itu. mereka semua sepakat. sepakat untuk membawa syahbandar ke muka pengadilan. pengadilan gaya penduduk kirtam.

berkerumunlah mereka di sekeliling syahbandar. sedikit sinar ketakutan terpancar dari muka syahbandar. namun beliau masih cuba berlagak tenang. masih cuba menyelamatkan dirinya. masih cuba menipu.

namun apabila semua mula membuka kekuda mereka, maka ketakutan syahbandar tidak dapat lagi dibendung. terketar-ketar beliau bergerak ke bank, dengan diiringi mereka semua, untuk mengeluarkan wang.

ada saja wang. boleh pulak cakap tak ada wang. dasar penipu!

ketika memberikan wang itupun, syahbandar masih berbuat gedik terhadap pedagang kecil ii. mengharapkan simpati.

'simpati? simpati my arse!'

maka bertambahlah penduduk kota tersebut yang memutuskan hubungan dengan syahbandar.

bersambung..

3 comments:

ra|nbOw said...

wahahaha. berlagak kaye tp ssh nak bayar. haih. mmg dasar x sedar diri '-__-''

Anonymous said...

damn..kota kirtam..x bole blah..cpat sambong ag..hahaha..

Sopek said...

udah2 la tu soksek. sian kat dia. gua bajet skang ni die tgh berendam air mata baca lu nye post. haha