Saturday, July 31, 2010

teori kerelativitian masa ii

sekarang ni. jam kat laptop aku menunjukkan 8.41 pagi. masih awal untuk satu hari sabtu. aku duduk kat kerusi aku. tengok luar melalui tingkap. fikiran yang sepatutnya ditumpukan kepada buku control systems. terbang jauh.

kat malaysia. 8.41 pagi.
kat adelaide. 10.11 pagi.
kat barcelona. 2.42 pagi.
kat houston. 7.41 malam. masih jumaat.

kiranya. masa aku tengah duduk melengung kat depan laptop ni. ada orang tengah tangkap gambar kat tempat pelancongan. tengah berenang pada hari yang panas. tengah mencabut rumput di halaman rumah. tengah berparti sakan. dan tak lupa kat mereka yang tengah buat anak. sama ada halal atau tak.

di kala kita tengah buat semua benda tu. di satu penjuru dunia. sekarang tengah sepertiga malam. masa di mana Allah berada paling dekat dengan hambanya. dan bila habis sepertiga malam di tempat itu. berlaku pula sepertiga malam di satu lagi penjuru dunia. perkara ini berterusan. walaupun segenap pelusuk dunia telah mengalami sepertiga malam tersebut.

oh Allah memang Maha Pemurah. Dia tidak tidur. dan sentiasa dekat kepada mereka yang mencari keredhaanNya.

marilah kita memperbaiki diri kita menjelang Ramadhan yang semakin hampir.

Friday, July 30, 2010

kapitalisme, dan kesannya terhadap pelajar utp.

utp telah mengikut jejak langkah usm dalam usaha pengharaman pembungkus makanan yang berasaskan polistrin. seingat aku, kempen tersebut dijalankan usm pada tahun 2007. dan utp baru saja melaksanakan kempen tersebut pada semester lepas. tiada lagi pembungkus polistrin digunakan di utp.


ini bekas yang diharamkan di utp.

sejajar dengan itu. pembungkus baru telah digunakan di utp. dikatakan. pembungkus ini boleh dilupuskan secara semula jadi (baca: bio-degradable). namun demikian. teknologi baru sentiasa membawa kesan dari segi kenaikan kos kepada pengguna. akibatnya. setiap pembelian yang membawa ke arah pembungkusan. pembeli (baca: pelajar) perlu membelanjakan lebih 30 sen. kos pembungkus yang tidak dapat ditanggung penjual.


ini bekas yang mesra alam tu.

walaupun berlakunya kenaikan kos membungkus. namun perkara tersebut tidak menjadi halangan buat pelajar-pelajar yang rata-ratanya suka makan sambil berada di hadapan komputer mereka.

namun pembaharuan tidak terhenti setakat itu sahaja. selang beberapa bulan kemudian. pembungkus mesra alam itu tidak lagi digunakan. dan digantikan dengan bekas plastik kalis gelombang mikro. bekas itu dimasukkan dengan harapan agar pengguna akan menggunakan semula bekas itu pada masa hadapan.


bekas plastik kalis gelombang mikro.


namun. harapan tinggal harapan. perkara tersebut tidak berlaku di utp. dan berdasarkan pemerhatian. aku tau sebab apa.

1. pelajar utp bukan jenis yang suka mengemas. mengemas di sini bermaksud membasuh semula bekas makanan yang digunakan. majoriti pengguna bekas tersebut akan membuang bekas itu selepas digunakan. kalau kau nak simpan masak megi pon. takkan tiap-tiap hari nak simpan 1 bekas? kalau sebulan. dah ada 30 bekas megi. nak masak 30 bungkus megi serentak ka?

2. adalah normal untuk berasa malu untuk membawa bekas plastik sendiri ke kafeteria. terasa macam akan ditimpa bermacam-macam tanggapan negatif. "wei gila kedekut mamat neh. bekas pun nak berkira." dan sebagainya. dan sebagai akibat. bekas plastik tu tetap akan dibuang.

cukup la takat tu. mungkin ada lagi banyak sebab.
***

apa lagi yang aku nampak? kesan jangka panjang.

terus terang aku cakap. aku rasa. kempen yang dijalankan tidak berkesan. malah merugikan pelajar utp sendiri. bukan saja penggunaan plastik yang kembali berleluasa. pihak kafeteria juga berjaya menambah keuntungan. kita masih macam dulu. eh. mungkin lagi teruk dari dulu. ekonomi para pelajar semakin parah dengan berlakunya perkara ini. memang kapitalis sungguh.

mungkin 30 sen dilihat kecil. namun impaknya besar kepada peniaga dan pengguna. kira sendiri kos tambahan setiap bulan. kalau tiap-tiap hari kau bungkus.

marilah kita kurangkan kapitalisme di utp. untuk kesejahteraan kita bersama.

Tuesday, July 27, 2010

lebih masa.

aku berjalan-jalan. saja malas naik moto. di suatu tempat. aku terjumpa seorang lelaki. lelaki itu memakai pakaian batchnya. oh ini mesti lelaki junior.

hanya junior yang masih terbawa-bawa semangat cintakan sekolah melalui pemakaian baju batch. atau baju kelas prep.

aku perasan. kat baju dia tulis. SAINS KEDAH 0509. ini bermakna. lelaki itu. masuk sekolah sains kedah tersebut. 2005. dan keluar pada tahun 2009.

masa aku form 5. dia form 2.

oh mudanya! serta-merta aku terasa diri ini tua. generasi baru dah mula masuk nak gantikan kami. yang ada masa tak lama sangat ja lagi nak grad. wow cepatnya masa berlalu!

aku berjalan-jalan. saja malas naik moto. sebabnya. aku akan ada lebih masa. untuk tengok persekitaran. yang aku jarang sedar.

Friday, July 23, 2010

solat jumaat di masjid utp.

tengahari tadi aku pergi masjid. solat jumaat. entah macam mana. aku boleh sampai awal. masa aku sampai tu. tengah azan. aku masuk bahagian utama masjid. disebabkan aku ingat macam nak buat solat sunat. aku berdiri jela. tunggu azan habis.

sunyi ja masjid. semua orang menghormati azan. bagus-bagus. tapi masa sampai kat 'Allahuakbar' yang terakhir tu. semua orang pakat dok jawab azan.

uik? masa muadzin sebut yang lain. tak ada orang yang jawab ka? ish. mesti semua orang lupa apa yang nak jawab masa 'marilah menunaikan solat' dan 'marilah menuju kejayaan' tu.

lepas tu. aku cuba la fikir balik apa yang patut dijawab masa bahagian tu.

kosong. dem aku pun lupa jugak. zz


-entri kali ni ditulis guna pc ahmad zuhairi. semoga kumpulan etp beliau mendapat projek ee. amin.

Wednesday, July 21, 2010

perjalanan.

esok. insyaAllah. aku. dan helmi syazwan akan bergerak pulang ke utp. dengan menaiki moto. wow. selalunya aku semangat kalau naik moto jauh-jauh ni. dan macam selalu-selalu jugak. aku jadi ketaq lain macam.

namun. mengenangkan esok aku akan rasmi jaket alpinestars tu. membuatkan aku kembali bersemangat. apa-apa pun. doakanlah keselamatan kami dalam perjalanan esok.

segala doa anda semua amatlah bernilai buat kami. terima kasih.
jumpa lagi! :)

Saturday, July 17, 2010

kegembiraan dalam ketakutan.

aqilah amin pernah meriwayatkan dalam blognya bahawa beliau tiba-tiba dirasuk hantu shopping dan telah menghabiskan banyak wang dalam masa yang singkat. (klik sini). secara tiba-tiba. aku pun dirasuk hantu yang sama. tapi ganas sikit. kalau dia ambil masa 2 jam. aku ambil setengah jam saja. nak tau apa yang aku beli?




ni ha. jaket alpinestars breeze air flo. boleh rujuk kat sini. lengkap padding bahu, siku, dan belakang.

masa nak beli tu. memang seronok sangat. lepas beli. baru aku perasan sesuatu.

keputusan periksa tak keluar lagi la woi! untuk pengetahuan. kalau aku kantoi sekali lagi. status aku sebagai anak emas petronas akan ditarik balik. ini bermakna bermula semester depan. aku perlu bayar semuanya sendiri. adoi!

masa ni baru nak teringat kebarangkalian-kebarangkalian tu semua. huhu. nasib baik aku tak potong lagi tag harga dia. kurang-kurang. kalau aku kantoi periksa. boleh la jual jaket ni balik.


kalau dapat rm600 pun aku dah bersyukur. janji ada orang nak beli. haha.

aku menanti. dan menanti. dan menanti. akhirnya penantian itu sampai ke penghujungnya. dengan berdebar-debar. aku membuka portal pelajar utp. selamat tiada saman tertunggak. kalau tak. makin berdebar-debarlah hati ni. kalau ada saman tertunggak. tak boleh tengok keputusan. zz.

dengan lafaz bismillah. aku membuka fail keputusan aku tu. setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kepada Ilahi. keputusan aku cukup-cukup saja lepas. kalau bawah sikit saja. habislah.

maka dengan itu. barulah aku dapat memotong tag harga jaket tu dengan senang hati.



oh. kepada yang berminat nak beli jaket macam aku. sila PM okeh. nanti aku bagitau kedai mana hgpa patut cari. haha.

syukur alhamdulillah.

Friday, July 9, 2010

kata-kata zaaba.

buku : ilmu mengarang melayu
pengarang : zaaba
tulisan : jawi

Petikan:

baginilah juga boleh dilihat dalam beberapa majalah dan surat surat khabar
melayu yang lain demikian juga dalam setengah kitab-kitab baharu sekarang:
terkadang kadang dipakai perkataan arab dan terkadang kadang
perkataan inggeris pada hal melayunya ada atau boleh dicarikan.

jadinya seolah-olah pengarang itu hendak menunjukkan dirinya
sudah terlampau faseh dalam bahasa dagang itu sehingga telah
lupa atau tiada gemar lagi akan bahasanya sendiri ! maka
tiadalah orang kebanyakan faham akan karangannya itu.


ini zaaba dah cakap masa 1947 dulu. terasa ada persamaan? sudah tiba masanya untuk kita berhenti berfikir tentang paul the german octopus. baik kita fikir pasal masa depan bahasa kita.