Tuesday, November 2, 2010

hikayat pengetuk batu: 01

pada suatu masa dahulu, ada seorang pengetuk batu, yang bernama lomu. kerjanya, adalah mengetuk batu-batan, yang ada di bukit-bukit, untuk kegunaan masyarakat setempat.

setiap hari, lomu bersama rakan-rakan sekerjanya yang lain, pergi memanjat bukit-bukau yang dipenuhi batu, untuk menjalankan tugas harian mereka. sepertimana yang kita boleh agak, kerja mengetuk batu sehingga pecah ini sangatlah memenatkan. ketika itu tidak wujud lagi sebarang alatan yang diberi nama gerudi. yang ada hanyalah tukul besi.

maka mereka semua pun bertungkus-lumuslah bekerja sehari-harian, untuk mencari sesuap nasi.

kehidupan pengetuk batu tidaklah mewah, hanya cukup-cukup makan sahaja. kerana itulah sehingga kini lomu masih belum berkahwin. lomu hanya mampu menyimpan angan-angan untuk beristeri.

kehidupan pengetuk batu menjadi semakin berubah apabila datang seorang gabenor, yang baru dilantik, untuk menjaga kawasan tempat tinggalnya. seperti biasa, gabenor ini, selalu membuat pungutan cukai. pengetuk batu yang melihat keadaan itu terfikir.

'alangkah senangnya hidup aku, kalau aku berkuasa seperti gabenor itu. tak perlu bekerja keras, tapi senang-senang saja boleh kutip duit dari rakyat.'

suara hatinya itu telah dapat didengari oleh seekor pari-pari yang meronda-ronda di sekitar kawasan itu. lalu pari-pari itupun menjelmakan dirinya di hadapan lomu.

'aku mendapat berita bahawa kau inginkan kuasa, adakah itu benar?'

lomu berasa amat terkejut dengan kemunculan pari-pari itu, seraya menjawab,

'ya, sudah tentu. aku ingin berkuasa. aku tak mahu menjadi orang yang lemah lagi. berikan aku kuasa!'

pari-pari itu berfikir sejenak. dan kemudiannya berkata.

'kau pasti kau mahukan kuasa? tidakkah kau berpuas hati dengan kehidupanmu sekarang ini?'

'oh tidak sama sekali wahai pari-pari. hidupku susah, sentiasa ditindas pula. berikanlah aku kekuatan untuk menjadi orang yang berkuasa!'

'kau pasti kau tak akan menyesal?'

'apa yang perlu dikesalkan? aku rasa aku akan menyesal kalau aku terus hidup begini, mengetuk batu, dan terus mengetuk batu.'

'baiklah. kalau itu yang kau mahukan.'

pari-pari membaca jampi. dan menghembus-hembus ke muka pengetuk batu. tiba-tiba, pandangan pengetuk batu menjadi silau. dalam sekelip mata, pengetuk batu tidak lagi berada di rumah buruknya, tetapi, di rumah agam yang sangat besar. pakaiannya juga bukan pakaian biasa, tetapi pakaian yang sangat tinggi mutunya.

'hah pengetuk batu, hajat kau telahpun kumakbulkan. kau telah jadi orang yang berkuasa. kaulah gabenor di kawasan ini!' pari-pari berkata demikian kepada pengetuk batu yang masih terpinga-pinga.

'semoga kau gembira menjadi gabenor!' pari-pari menghilangkan diri.

pengetuk batu tersenyum lebar. kini, dia bukan lagi orang susah. dia telah menjadi orang kaya baru! selepas ini, dia akan menjadi semakin kaya!

masa untuk memungut cukai!!

bersambung...

6 comments:

Mamad said...

tahyul giler citer.. haha..
tp menarik..

ra|nbOw said...

alaaaaaaa. ape bersambung lg T_____T

aishah said...

mcm dh penah dgr cta ni..
hahaha..

-azwanbakhtiar- said...

@mamad
-yeah tahyul!

@ra|nb0w
-tengok tajuk pon dah tau ada sambungan. haha

@aishah
-masa untuk share cerita ni dengan orang lain pulak~ =p

gula-gula said...

mula dah..lomu! haha

izati said...

best r baca cita hg..ni bleh menulis buku cerita kanak2 ni..hehe