Tuesday, November 23, 2010

hikayat pengetuk batu: 02

maka lomu sang pengetuk batu telah menjadi seorang gabenor. setiap hari lomu akan pergi meronda-ronda, mengutip hasil cukai dan ufti, dari masyarakat setempat. sumber pendapatannya yang paling tinggi adalah daripada golongan petani. maka bersukalah lomu pergi ke kawasan mereka saban hari.

kekayaan lomu semakin melimpah-ruah. lomu semakin gembira.

namun begitu. para petani semakin geram. kehidupan mereka semakin sempit. sesungguhnya gabenor baru ini lebih durjana berbanding gabenor lama. mengutip cukai tak ingat dunia sungguh!

perkara ini tak boleh dibiarkan begitu sahaja. sesuatu perlu dilakukan.

ketua persatuan petani, hadie telah membuat satu mesyuarat. mereka bersepakat untuk menentang rejim yang telah dibawa lomu. kesemua mereka menanti kedatangan lomu pada esok hari.

lomu yang tidak mengetahui apa-apa pergi melawat kawasan petani pada keesokkannya. hajat di hati, ingin mendapatkan sedikit beras pulut, untuk dibuat pulut kuning.

namun kehadiran lomu bukanlah disambut dengan beras pulut, tetapi dengan parang, sabit, dan cangkul. kesemua petani mengejar lomu.

'tak guna punya gabenor, keja nak pow kami ja. ingat golongan petani ni tak kuat ek? kami la yang paling kuat hg tau!?'

maka berkejaranlah lomu berlari menyelamatkan diri. oh ini bukan perkara main-main. boleh mati dibuatnya.

akhirnya lomu berjaya menyembunyikan diri di sebuah gudang terbiar. sambil tercungap-cungap, lomu berkata:

'oh ini tak boleh jadi ni, gabenor tak cukup kuat, jadi petani la kuat!'

tiba-tiba, pari-pari muncul sekali lagi, seraya bertanya. 'apakah benar aku terdengar hajatmu yang ingin menjadi petani?'

'ya sungguh! gabenor tak kuat. petani lebih kuat. berikan aku kuasa!'

'sungguh kau tak akan menyesal?'

'ya! lebih baik menjadi petani yang kuat daripada menjadi gabenor yang bakal dibunuh.'

pari-pari itu pun terkumat-kamit membaca jampi. dan setelah habis sahaja berjampi serapah, lomu bertukar sekali lagi. kali ini, berpakaian buruk, dan memegang sabit.

lomu mengangkat sabitnya ke langit, dan menjerit. 'ya dengan sabit inilah aku akan menggoncang dunia!'

bersambung...

No comments: